mradiofm

'Radio' Dalam Lagu

Balada Seorang Penyiar — Bimbo & Iin (1976)

“Dikau penyiar pujaan pendengarmu..

Suaramu.. Sungguh merdu”

 

Di lagu ini, kita dibawa ke era dimana penyiar radio bener-bener sosok  yang diinginkan dan dinanti (cieileh). Bisa dilihat dari lirikl agunya yang seakan mendamba penyiar begitu dalem. Bimbo ngegambarin masa dimana penyiar jadi idola anak muda disaat pilihan media masih belum sebanyak sekarang. Bimbo seakan ngewakilin anak muda pada eranya, ditambah lagi vocal Iin yang cute nambah kesan tersendiri di lagu ini.

 

Kugadaikan Cintaku — Gombloh (1986)

“Di radio aku dengar lagu kesayanganmu..

Kutelepon dirumahmu sedang apa sayangku..

Kuharap engkau mendengar

dan kukatakan rindu..”

 

Tsaaah! Ini dia lagu tentang radio yang paling iconic! The one and only, Gombloh, berhasil ngebius semua yang denger lagu ini bisa jadi langsung terngiang. Jelas banget di lagu ini ngegambarin masa dimana radio dijadikan media buat kirim-kirim salam ke orang yang tersayang. Kalo jaman sekarang, nyebutnya sih Kode Kerash! Hehehe. Tapi jangan salah, sampe sekarang, radio masih dijadikan media buat kirim salam kok. Malah esensi dari Kode Kerash makin dapet dimana kamu kirim salam sambil nge-request lagu yang ngegambarin perasaanmu ke Doi.

 

Radio — BaseJam (1998)

“Gelombang ku ganti penyiar menyapaku

temani diriku

musik yang ku dengar lagu demi lagu

sehari bersamaku

radio temani diriku

radio slalu bersamaku”

 

Mungkin apa yang pingin disampaiin sama BaseJam masih kita rasain sampe sekarang ya Mpower. Masa dimana radio jadi teman yang setia nemenin segala aktifitas. Mungkin bedanya, kalo dulu aktifitas orang cenderung banyak di rumah, atau di kantor. Kalo sekarang, radio jadi temen setia yang nemenin saat macet. Ya iyalah, jaman dulu mana ada macet? Adapun pasti ga separah sekarang. Sadar engga sadar, sekarang ini begitu macet dan bosen sama rilisan fisik musisi kesayangan, lagu di handphone juga ngebosenin, pasti yang dicari adalah radio.

 

Penyiar Radio — Didi Kempot

“Penyiar radio.. Aku.. Matur suwun karo kowe..

Suaramu kuwi pancen.. Nyenengake

Penyiar radio.. Aku… Sabendino ngerungoake..

Suaramu.. Ora biso dilalekake..”

 

Eits! Siapa bilang musisi daerah cuek sama radio? Justru ketertarikan terhadap radio dituangin dalam lagu yang ditulis oleh musisi asal Yogyakarta yang satu ini. Yaps! Layaknya Bimbo, Didi Kempot juga ngungkapin kekagumannya sama penyiar radio di masa itu.Sentuhan music pop yang dikemas dalam lirik bahasa jawa, makin ngelihatin kalo dari dulu radio gak pernah membatasi kreatifitas dalam berkarya.

 

Radio — Sheila On 7 (2006)

“Lewat radio.. Aku sampaikan

kerinduan yang lama terpendam

terus mencari biar musim berganti

radio cerahkan hidupnya

jika hingga mati ku tak bisa menemukan hatinya..”

 

Hampir sama kayak pendahulunya yaitu Gombloh, Sheila On 7 seakan negesin kalo sampe sekarang radio masih bener-bener diminati terutama dalam misi Kode meng-Kode hihi. Lewat musik yang sangat catchy, SO7 ngegambarin fenomena LDR dan Cinta-Dalam-Diam yang hampir semua anak muda merasakan dua hal tersebut. Kamu salah satunya?

 

Rock Radio — Endank Soekamti (2008)

“Kuganti-ganti channel radioku

kucari-cari frekuensi itu

slalu kutunggu keras suaramu

stasiun favorit kebanggaanku”

 

Naaah kalo yang satu ini, jauh dari kata menye atau cinta-cinta an nih Mpower! Lagu Rock Radio yang dibawain sama Endank Soekamti ini nunjukin masa dimana radio punya program-program keren yang dinanti sama pendengar setianya. Menjadi pecinta Rock, Metal, dan musik keras sejenisnya, ngebikin beberapa orang ngerasa radio masa sekarang, kurang ngasih ruang bagi mereka. Eits! Tapi tenang aja, M Radio nyediain surga buat pecinta musik keras lho. Lewat program Kamis Noise (pastinya setiap hari kamis) mulai jam 21.00-23.00WIB kamu bisa banget nge-request & ngedengerin lagu-lagu cadas! (sa/ab)

 

13 September 2017 17:11